Lebih dari 95 Persen Populasi Dunia Menghirup Udara Buruk

Rabu, 20 Juni 2018 | 12:21:27 WIB

Menurut Laporan the annual State of Global Air Report yang diterbitkan oleh the Health Effects Institute (HEI), paparan jangka panjang terhadap polusi udara menyumbang sekitar 6,1 juta kematian di seluruh dunia pada 2016.

Laporan itu mengatakan paparan polusi udara menyebabkan stroke, serangan jantung, kanker paru-paru dan penyakit paru-paru kronis, menyebabkan banyak kematian prematur.

Laporan tersebut juga mengatakan bahwa polusi udara adalah penyebab kematian tertinggi keempat di antara semua risiko kesehatan secara global, di bawah tekanan darah tinggi, diet dan merokok.

"Polusi udara mengambil korban pribadi yang besar di seluruh dunia, sehingga sulit untuk bernapas bagi mereka dengan penyakit pernapasan, mengirim yang muda dan tua ke rumah sakit dan memberikan kontribusi untuk kematian dini," kata Bob O'Keefe, wakil presiden HEI, seperti dilansir laman MSN, Sabtu (16/6).

Menurut laporan itu, Tiongkok dan India ditemukan bertanggung jawab bersama atas lebih dari 50 persen kematian global yang disebabkan polusi.

Polusi dipancarkan dari pabrik-pabrik baja di Hancheng, Shaanxi, Tiongkok pada bulan Februari, 2017.

India kini juga menyaingi Tiongkok untuk kematian dini akibat polusi udara luar dengan 1,1 juta yang tercatat pada 2016.

Sementara laporan itu menemukan bahwa Tiongkok telah membuat beberapa kemajuan dalam mengurangi polusi udara dan menyatakan bahwa Pakistan, Bangladesh dan India telah mengalami kenaikan paling tinggi dalam tingkat polusi udara sejak tahun 2010.

Laporan ini juga memperhitungkan mereka yang terkena pembakaran bahan bakar padat di rumah mereka, biasanya digunakan untuk memasak atau memanaskan rumah mereka, menghasilkan polusi udara dalam ruangan.

Pada 2016, total 2,5 miliar orang - satu dari tiga warga global - terpapar polusi udara dari bahan bakar padat seperti kayu atau arang.

Sebagian besar dari mereka terkena hidup di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah di Asia dan Afrika di mana mereka menghadapi polusi udara baik di dalam maupun di luar rumah mereka.

Keterpaparan gabungan ini menyebabkan satu dari empat kematian polusi udara di India dan hampir satu dari lima di Tiongkok.

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa jumlah orang yang mengandalkan bahan bakar padat turun dari sekitar 3,6 miliar di seluruh dunia pada 1990 menjadi sekitar 2,4 miliar pada 2016, meskipun populasi meningkat.

Laporan ini adalah yang terbaru dalam serangkaian studi yang menyelidiki efek polusi udara pada populasi global.

Pada April 2017, Organisasi Heatlh Dunia (WHO) melaporkan bahwa pencemaran lingkungan menelan biaya sekitar 1,7 juta jiwa di antara anak-anak di bawah usia lima tahun.

Pada 2015, hampir satu dari enam kematian, sekitar sembilan juta di seluruh dunia, terkait dengan polusi dalam beberapa bentuk - polusi udara, air, tanah, kimia atau pekerjaan, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam The Lancet.

Penelitian itu juga menyatakan bahwa sebagian besar korban yang terkait dengan polusi - 92 persen - terjadi di antara orang-orang yang tinggal di negara berpenghasilan rendah dan menengah. (fny/jpnn)






BERITA BERIKUTNYA

loading...